Ini yang terbaik untuk kakak

Sepagian ini full tidur, membayar hutang tidur. Diburu jadwal kudu kelar sebelum libur awal ramadhan  ini. Alhamdulillah akhirnya kelar juga setelah 2 hari melek depan laptop. Puas aja sih, lelah tapi kelar sesuai target, meski ada sedikit bentrok2 ya gpp, di utak atik dikit nanti.

Si bungsu ngajak jalan, yuuk.. Persiapan buat sahur apa ya ? Belum punya kurma nih, ywdh niatan belanja itu, tapiiii biasa deh emak-emak, meleset dari niatan, pingin ini itu jadi kalap belanja, Ada promo keju kraft, wah asyik nih buat bikin kue lebaran nanti, lumayan mumpung hadiahnya top-less kue. 🙂

Sebelum berangkat masih sempat lihat berita bahwa si hilal belum nongol, hehe.. kayanya batal nih puasa besok. Okelah aq tunggu kabar putusannya sambil kita belanja. Beli breadtalk dulu ah, ada roti pavoriteku yang ada kiss-miss-nya. Roti ini punya memori tersendiri. Pertamakali beli dulu sama sohibku yang kanker itu. Biasa deh saat di Bandung dulu sering banget hang-out bareng dia. Entah hanya sekedar jalan atau makan2. Seru2an aja bareng dia, tak lupa dia always bawa kameranya. Jeprat-jepret mengabadikan iseng-nya dia. Kangen sama isengnya. Ya Allah, semoga dia sudah bahagia disana, jauh dari sakitnya.

Si teteh borong magic com, buat di kampung nya sekaligus beli 2, buatnya dan adiknya, mumpung diskon katanya, selisih 50rb dari harga normal. So kebayang kan ? Kaya apa tuh penuhnya motor. Belanjaanku dan dua dus besar magic com. Tenang aja.. biasa ngojek, noproblemo.

Sampe rumah masih sempat lihat tayangan putusan pemerintah tentang puasa Ramadhan jadinya hari Sabtu. Ada kelegaan, masih ada free esok hari, mumpung belum puasa pingin hang-out bareng kakak. Persiapan dia untuk kuliahnya.

Ya Allah, mungkin ini yang terbaik untuknya. Kupasrahkan semua hanya padaMu. Terimakasih atas takdir terbaik untuk putriku. Di IPB akan dijalaninya. Karena pengumuman Simak UI pagi tadi, dia belum keterima disana. Mantap ya Kak, kuliah disana ? Insya Allah katanya. Semoga dia betah di asrama nya nanti. Tahun pertama wajib asrama. Tahun berikutnya baru cari kost sendiri.

Yang agak berat kupikirkan memang tentang asramanya itu. Jujur, kami memang punya harapan besar dia keterima di UI supaya masih bisa kumpul bersama setiap hari dirumah. Ya Allah, kamipun harus ikhlas dengan takdir terbaik dari-Mu. Semoga dia betah dan survive disana dan tetap fokus dengan kuliahnya. Semoga lancar kuliahnya ya kakak. Kamu harapan kami yang pertama. Semoga bisa menjadi teladan bagi adik-adikmu. Apapun yang terjadi kamu adalah yang terbaik untuk kami.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s