Dua puluh menit

Dua puluh menit yang lalu.. anda sedang berada dimana ? Anda sedang apa ? Apa yang anda bisa lakukan dalam waktu dua puluh menit ? Berarti kah dua puluh menit bagi anda ? Saat anda janjian ketemu dengan seseorang, dua puluh menit berasa lama banget, setiap saat melihat jam di hp mu. Tapi begitu sudah ketemu lalu ngobrol ngalor ngidul, dua puluh menit gak berasa sama sekali bahkan lewat dua atau tiga kali lipat dari itupun mungkin juga tetep gak berasa, karena ngobrolnya lagi seru banget, gak mungkinlah kalo dibatasi hanya dua puluh menit.

Tahun lalu dengan tahun ini beda-nya hanya dua puluh menit. Beda apanya ? Kewajibannya ditambah atau dikurangi dua puluh menit ? Lebih suka yang mana ? Pilih saja :). Pelayanan terhadap publik ditambah dua puluh menit apakah sangat membebani ? Bagaimana bila tambahan waktu ini diberi kompensasi ? Nah ini dia. Seharusnya ada kompensasinya. Duh, gusti, segala sesuatu harus difikirkan kompensasinya.

Mungkin sejak lama ini berlangsung, pernahkah korupsi dua puluh menit sehari ? Atau dua puluh menit sepekan ? Atau dua puluh menit sebulan ? Atau dua puluh menit setahun ? Ckckck…. Wow… hebat bener untuk yang terakhir tadi. Sangat hebat dalam menghargai waktu dan sadar akan kewajibannya. Aq belum tentu bisa sehebat itu. Entah pada kategori mana aq berada. Sepertinya masuk kategori korupsi dua puluh menit sehari. Astaghfirullohal adziiiiim.

Apa saja yang anda lakukan dalam dua puluh menit sehingga tanpa sadar mengurangi hak pihak lain dan ini masuk kategori korupsi ? Gak berasa, nggak ngeh, enggak peduli, hal sepele saja, nggak nge-fek, nggak ngaruh ke yang lain, nggak ada sanksi, nggak ada hukuman pula seperti halnya koruptor kelas kakap di hotel prodeo. Di awal,di tengah atau di akhir kegiatan, korupsinya  ? Suka2 aja, kapan aja bisa koq.

Klik stopwatch, hitungan mundur dua puluh menit .. tik tak tik tak ti tak

… sebentar ya, ini nelpon dulu ke husband, ke anak, ke pembantu di rumah sebab tadi sebelum berangkat bla-bla-bla…

duh, sakit perut nih pas banget mau berangkat.. kirim sms, maaf datang telat, sebab mendadak sakit perut…

Maaf banget ban bocor nih, belum ktemu tukang tambal sebab masih pagi…

Mohon maaf kejebak macet nih, gak tau ada apa di depan sana, gak bergerak sama sekali nih.. hehe, sudah sangat terkenal bahwa kota ini memang kota macet, mungkin si komo lewat…

Ijin ya.. lagi fotocopy dulu.. ini antri di tempat fotocopy-nya..

maaf ya baru sempat kasih kabar… ngantar anak, ngantar suami/isteri ke dokter sebab sakit sejak kemarin..

klotrak-klotrek-ting-ting… ngopi dulu ah, atau nge-teh dulu ah sebab tadi belum sempat minum dirumah

srek, srek, srek… *bawa tentengan… sarapan dulu ah, laper banget nih, semalam sudah tepar tertidur tak sempat makan jadi berasa deh lapernya…

…..bergegas jalankan tugas…. hitungan detik ijin keluar….baca berita pagi dulu ah, updates informasi.. duduk manis baca koran..

….semangat tunaikan kewajiban… kasih komando sebentar, bla-bla-bla.. understand ? …tand (??)… lalu keluar, bbm-an dulu ah.. updates status dan jawab komen dulu ya..

maaf nih keluar duluan.. ngojek anak dulu ya.. kasian anak sudah nunggu sejak tadi..

ijin keluar duluan ya.. mau ke Bank nih soale kalo nunggu selesai kewajiban, Bank nya keburu tutup..

sorry ijin duluan nih.. mau puskemas, lagi sakit gigi, gak nahan dari semalam.. mungkin minta rujukan buat ke rumah sakit..

boleh ya duluan.. mau jenguk teman nih di rumah sakit, kuatir jam besuk nya keburu habis…

duh.. gak tahan nih lapar.. ijin ya duluan mau maksi soale tadi gak sempat sarapan..

Apapun alasannya, yang pasti itu butuh waktu bermenit-menit. Boleh jadi dua puluh menit bahkan lebih. Bayangkan jika sehari dua puluh menit dikorupsi, berapa menit sepekan ? sebulan ? setahun ? hehe, hitung sendiri ya. Semoga jadi bahan perenungan bermakna. Betapa dua puluh menit itu berarti. Betapa dua puluh menit itu-pun harus dipertanggungjawabkan, bukan kepada tim KPK atau polisi, namun kepada yang Maha Memiliki Waktu di muka bumi ini.

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s