Ied Adha spesial @Istiqlal

Sholat Ied di Istqlal yuuuk…

Beneran bu ? Ya beneran. Sudah lama pingin banget sholat Ied disana. Mesjid terbesar se-asia tenggara. Kangen masa remaja dulu. Dari lokasi SMA ku dulu cukup jalan kaki menuju mesjid itu. Sering kulakukan saat sholat jumat. Banyak juga kaum wanita yang ikut sholat jumat. Saat sekolah dulu, setiap jumat pulang cepat, makanya sempat ikutan sholat jumat disana. 

Si teteh sudah lama pingin tahu mesjid itu. Masa siy sudah sekian tahun kerja di sini belum pernah kuajak kesana. Apalagi saat moment spesial seperti ini. Sekalian ke Monas ya bu, okelah kalo begitu, kita lanjut kesana usai sholat Ied. 

Anak-anak juga menanyakan keseriusan untuk pergi kesana. Sekali lagi kupastikan keinginanku kesana. Mumpung semua bisa, tak ada halangan. Makanya diinfokan sejak awal supaya sudah di-set untuk siap-siap di waktu yang sudah ditentukan.

Bincang-bincang dulu dengan supir nih. Apakah supir siap ? Sebab beberapa hari terakhir ada keluhan sakit di jempol kakinya, dia kena asam urat. Yes, he’s ready for driving us. Kudu harus istirahat cepat malam ini. Usai jemput kakak di bogor, langsung rehat sebab besok usai shubuh langsung berangkat. 

Before Shubuh sudah bergegas untuk berangkat. Mukena sajadah perlengkapan sholat pasukan sudah siap. Perbekalan jika lapar menyerang juga sudah siap. Menu wajib saat hari raya. Ketupat opr sambal goreng kentang siap diangkut. Janagan lupa peralatan makan dan air minum. Duh, kaya mau piknik kemana gitu ? Padahal masih di lokasi yang sama, belum antar propinsi, rempong bener bawaannya. 

Akhirnya berangkat juga menuju Istiqlal. Jalan masih sepi. Pada kemana ya orang2 ? Masih pada di dalam rumah, siap2 Ied juga kali. Perjalanan lancar via tol. Perjalanan juga melalui gedung SMP-ku dulu juga SMA 1 boedoet. Ini lho gedung SMA ayah dan ibu, hehe.. pamer sama anak-anak. Perjalanan hanya butuh waktu setengah jam untuk sampai di Istiqlal. Yes, akhirnya menginjakkan kaki di Istiqlal. 

Masya Allah rame poll. Antre parkir mobil. Ternyata ditawarkan pula parkir di halaman gereja Katedral, jika di lokasi Istiqlal penuh. Sholat Ied di Istiqlal, parkir di Katedral. Indahnya keberagaman disini. Untungnya kami masih dapat parkir di halaman Istiqlal.

Mau masuk mesjid antre. Sesuatu banget, ada apa siy ? Oh ternyata, pengamanan sangat ketat. Masuk satu persatu lewat pintu detektor, barang bawaan juga lewat lorong detektor.. Maklum orang nomor satu negeri ini akan hadir disini. Prosedur itu harus ada saat pejabat negara hadir di lokasi. Gpp juga, demi keamanan bersama. Semoga aman sampai selesai acara nanti.

Sudah hampir jam tujuh, Presiden Sby didampingin Jokowi dan Jusuf Kalla hadir di shaf terdepan. Kami dapat lokasi di lantai tiga. Ada kemudahan melihat orang2 penting itu melalui layar monitor dipasang di berbagi tempat. Akhirnya kesampaian juga sholat Ied disini. Meski sedikit tak nyaman dengan suasana mesjid yang sedang di renovasi, jadi berantakan di beberapa tempat. Alahamdulillah, sudah kesampaian keinginan terpendam. Next time pingin lagi saat mesjid sudah rapi, selesai direnovasi.

Masih bertahan untuk melengkapi sunnahnya dengan mendengarkan cermah Ied. Seputar perjuangan Nabi Ibrahim dan keihlasannya menyembelih putra semata wayang-nya. Sungguh luar biasa. Akhirnya ceramah usai, kami masih menunggu antrean untuk keluar mesjid. Keluar masuk tetep antre. Si bungsu berbisik, laparrrr. Sabar ya, sebentar lagi kita bongkar bekal dari rumah.

Berjalan menuju lokasi parkir. Miris banget, lihat samaph koran, plastik dll berserakan di lokasi dalam dan luar mesjid. Betapa joroknya orang2 ini. koq bisa ya setega itu meninggalkan sampahnya sendiri di lokasi suci ini. Harusnya sudah melekat budaya hidup bersih dengan rajinnya melaksanakan sholat. Belum sampai pada kefahaman itu barangkali. Yo wes mulih ae, meski tak bisa cepat jalannya karena antrean terhambat dengan banyaknya pedagang emperan kanan-kiri jalan. Mulai dari kopiah, tasbih, baju koko, madu, hiasan dinding, buku agama, dan ini yang mengundang lidah berdecak, tukang pecel gorangan dll, langsung diserbu pembeli yang berasa lapar. Duh, kepingin banget jadinya, tapi kalo lihat kebersihan penjual dan lokasi jualannya, ogah ah, efek lanjutannya pasti bikin repot perut. Fokus pada bekal yang dibawa dari rumah, dijamin aman untuk kesehatan.

Monggo diserbu ketupat opornya. Mantap rek, saat lapar, saat ada makanan siap disantap, ludes sekejap. Pak supir duluan kenyangnya, so siap berangkat. Mampir dong ke Monas juga bundaran HI pinta si teteh. Oke deh kita lanjut kesana. 

Lokasi sekitar taman monas tidak dikunci, maka kami segera memasuki lokasi. Puanase, padahal baru jam 9, apa ini pertanda mau hujan ? maybe. Tanya2 pedagang di sekitar lokasi, ternyata monas ke dalam tertutup saat liburan ini. Duh, sayang bener ya, berharap bisa masuk hingga sampai ke puncak tertingginya, puncak emas-nya. Maybe next time we’ll be right back here, demi mewujudkan keinginan si teteh dn anak-anak.

Anak-anak ngajak jalan2 ke Taman Angrrek atau PIM. Sayang nya si supir menolak dengan alasan ini hari Jumat. Oiya lupa kalo nanti dia harus sholat jumat. Maklum cuma dia seorang yang sholat jumat disini. Sempatkan lewat bundaran HI untuk ditunjukkan ke si teteh. Akhirnya terpenuhi sudah keinginan terpendamnya. Jalan-jalannya besok2 lagi ya. Saatnya nanti ibu aja yang jadi supirnya. Kalian bisa minta antar jalan2 kemana aja kalian suka. Insya Allah.

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s