Cukup waktu

Cukup waktu, jika full dirumah, semua pekerjaan rumah bisa dikerjakan sendiri. Mulai dari meyiapkan sarapan. Menyapu dan ngepel lantai. Lanjut cuci pakaian dan setrika. Rehat sejenak sebelum benahi perabot usai sarapan.

Ke warung terdekat, belanja sayuran dan lauk untuk makan siang dan malam. Beli apa ya ? Menu nya apa dulu ? Lagi-lagi bingung urusan lauk. Pilihan pavorit tahu-tempe. Menu ayam, bosan. Menu ikan, ribet ngolahnya disamping kurang disukai. Menu daging, kolesterol ah disamping bikin ‘kanker’ *karena harganya😦

Beli ini itu buat beberapa hari. Akhirnya kudu dua kali balik karena kehabisan. Belanja deket aja sampe lupa isi dompet. Untuung deket jadi masih dipercaya sama yang punya warung. Lanjut nguplek di dapur. Petik sayuran biar bocah yang ngerjain. Potong ini itu lanjut ala chef rumahan. Yups jadi deh sajian untuk makan siang. Ckckck lumayan pegal dan berkeringat. Bersiap bersih diri jelang dzuhur.

Rehat sejenak sambil mengingatkan bocah untuk makan siang. Lumayan siang ini bocah membantu cucian piring-nya. So, bisa lanjut rehatnya, bobo siang sebentar. Titip dulu sama bocah, jemuran jangan lupa, kuatir hujan. 

Terbangun, karena gaduh tetangga. Syukurlah masih bisa kegaduhan, bobo siang gak baik kalo kelamaan, bikin malam-nya susah tidur lagi. Selesai ashar bisa nge-net sebentar sambil nunggu dia pulang kantor. Biasanya pas bedug magrib sudah sampe rumah.

Makan malam biasanya hanya bocah saja yang diingatkan. Kadang kami malas untuk itu. Diet nih ? Nggak juga. Hanya memilih makan buah-buahan saja. Pavorit pepaya, kadang anggur atau apel. Cukup untuk makan malam. 

Jika tak ada aktivitas diluar, yakin banget cukup waktu untuk mengerjakan semua sendiri. Tapi apa iya tak jenuh dengan keseharian full setiap hari seperti itu ? Hehe.. gak kebayang deh kalo gitu. Masih memilih ada kegiatan lain diluar karena termasuk type moody/pembosan. Harus ada/ dicari aktifitas lain selain full upik abu. Hidup harus penuh warna, tak hanya hitam-putih, menanti gelap-terang matahari dan lampu listrik.

Bersyukur kepada-Mu ya Allah atas karunia dunia lain untuk-ku. Hingga kumliki kehidupan penuh warna. Hingga ku merasa bermanfaat di dalam dan di luar sana. Mudahkan dan lancarkan urusan kedua-nya. Kuingin terus dan terus bermakna untuk keduanya.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s